Gubernur Aceh Kena OTT, Ketua DPR Minta Kemendagri Berbenah

Diterbitkan pada Rabu, 04 Juli 2018   Dibaca : 89  Kali

     

Jakarta - Gubernur Aceh Irwandi Yusuf terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK. Ketua DPR Bambang Soesatyo atau Bamsoet meminta Kementerian Dalam Negeri segera berbenah. 

"Meminta Komisi II DPR mendorong Kemendagri untuk mengevaluasi sistem tertib administrasi dan penegakan hukum dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Serta, mendorong transparansi penganggaran di daerah guna mencegah terjadinya penyimpangan dalam pengelolaan dan penggunaan anggaran daerah," kata Bamsoet, Rabu (4/7/2018).

Bamsoet mendukung pemberantasan korupsi oleh KPK. Dia meminta pemerintah taat hukum juga.  "Tetap berkomitmen mendukung pemberantasan korupsi dengan mendorong seluruh aparat pemerintah untuk taat pada tata tertib dan ketentuan hukum positif yang berlaku," jelas Bamsoet

Bamsoet juga meminta Komisi II DPR mendorong Kemendagri untuk melakukan perbaikan dalam pemerintahan daerah, baik dari sisi regulasi maupun dari sisi etika (tata tertib/tatib), dengan cara menyesuaikan, merevisi, dan mempertegas ketentuan yang sudah dianggap tidak sesuai lagi.

Irwandi terjerat OTT KPK pada Selasa (3/7) malam. KPK menyebut total uang yang disita dalam OTT di Aceh sebesar Rp 500 juta. Ada dugaan duit tersebut berkaitan dengan dana otonomi khusus (otsus) Aceh. "Tim sedang mendalami dugaan keterkaitan uang Rp 500 juta yang diamankan kemarin dengan dana otonomi khusus Aceh tahun 2018," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Rabu (4/7).

Duit itu disita KPK dalam rangkaian OTT yang menjerat Gubernur Aceh Irwandi Yusuf. Selain Irwandi, ada seorang kepala daerah tingkat kabupaten di Aceh yang ditangkap serta 8 orang lainnya.

  Sumber:          Diterbitkan pada:  Rabu, 04 Juli 2018         Dibaca:  89 Kali

Back to Top